Senin, 18 Mei 2020

KESAL MA BPJS?

BPJS
BPJS Kesehatan
Jakarta - BPJS itu jangan diliat sebagai beban, anggap aja sebagai bagian sedekah tiap bulan.
Kita membayar untuk rasa syukur, karena tidak pernah memakainya. Kalau pun nanti kita akhirnya harus memakai, kita sudah punya pengaman.
Gua dulu juga begitu, menggerutu.
Tapi sesudah melihat seorang teman yang bapaknya cuci darah dan terbantu sekali dengan BPJS, jadi bersyukur. Setidaknya gua punya andil membantu dia dan keluarganya meringankan masalahnya. Akhirnya gua setiap bulan dgn senang hati bayar iuran.
Kalau ga sanggup di kelas 1 ya turun kelas 2. Gak sanggup juga ? Turun kelas 3. Namanya juga sedekah, ya sesanggupnya...
Jadi gitu. Ribut gada gunanya. Lebih baik dengerin cerita orang2 yg terbantu banget dgn BPJS, biar kita punya sedikit empati.
Kalau kita ikhlas menolong orang yg kesusahan, kelak kita juga akan ditolong orang ketika sedang kesusahan. Oke ?
Tolong gambarnya disingkirkan. Gak baik diliat terus, apalagi lagi puasa. Entar ngiler, Jokowi lagi yang salah.

Artikel Terpopuler