Rabu, 25 September 2019

SURAT UNTUK MAHASISWA YANG SUKA DEMO

Ojol
Driver Online
DennySiregar.id, Jakarta - “Lewat sono macet, bang.. ada demo mahasiswa, jalan ditutup."
Begitu kata driver ojol kepadaku. "Ya, sudahlah. Lewat mana aja terserah yang penting nyampe.." Kataku. Dan kamipun meluncur membelah jalan Jakarta menuju sebuah tempat.
"Adek-adek mahasiswa itu gak tau susahnya nyari kerja.." Kata driver ojol itu membuka pembicaraan. Ah, menarik nih. Daripada bengong sendirian, lebih baik dengar cerita sang driver.
"Gua juga dulu kayak mereka, bang. Ada demo, kita jalan. Ya maklumlah anak muda. Kuliah cuman buat hura hura doang. Pokoknya demo itu bikin senang. Bisa seru-seruan. Lagian gagah, kan ? Bisa pamer foto ma cewe..." Dia ketawa sendiri.
Saya jadi senyum. Mendengar cerita tentang kehidupan seseorang itu menyenangkan. Seakan bisa menyelami apa yang dia rasakan.
"Kuliah sih lulus. Gampang sih lulusnya. Cuman habis lulus ngelamar kemana-mana gak dapet kerja. Gua gak punya skill, nyesel juga dulu gak sibuk kerja sambil kuliah.
Kalau dulu gua kerja nyambi kuliah kan seenggaknya gua ada yang bisa ditawarkan. Lah, modal cuman ijazah doang kemampuan gak ada, mana mau perusahaan nerima?" Dia ketawa.
Saya paling kagum sama orang yang bisa menertawakan pahitnya kehidupan. Orang seperti ini tipikal orang yang survive di kerasnya jalanan.
"Makanya pas gua liat mahasiswa itu pada demo, apalagi sampe bakar-bakaran, gua ketawa. Gua bilang, bentar lagi lu lulus baru kerasa kerasnya hidup. Sekarang aja apa-apa dari orangtua. Gak kerasa.
Daripada mikir negara kejauhan, mending deh mikir masa depan lu entar gimana. Kalo yang ketua-ketua mahasiswa itu sih enak, nanti dapet banyak. Nah elu, mahasiswa setengah aja, sok belagu pake nuntut segala.." Dia mulai merepet dengan gayanya yang lucu.
Saya ketawa, "Kayaknya nyeritain diri sendiri ya, bang ?" Tanyaku.
Dia langsung ngakak. "Iye, bang. Gua nyesel juga. Coba gua bisa puter waktu kebelakang, asli gua pengen ngubah hidup gua.." Kamipun ketawa bersama dan tidak terasa sudah sampai.
"Gak ngisi Gopay, bang ?" Matanya berharap."Oke. Tolong isiin sekian.." Kulihat wajahnya berbinar karena poinnya nambah. Ada sesuatu yang bisa dia bawa ke rumah, untuk anak istrinya.
Kamipun berpisah dan satu pelajaran lagi kudapat.
Waktunya seruput kopi. Kutulis apa yang kudapat tadi supaya pesannya bisa sampai, siapa tahu berguna buat sebagian orang..

Artikel Terpopuler